Nasihat Mak Aku Tentang Perkahwinan

Nasihat Mak Aku Tentang Perkahwinan

Salam. Thank you admin sudi post confession aku ni. Firstly, aku ni perempuan, berumur 22 tahun dan belum berkahwin. Mesti korang wonder kenapa aku yang belum kahwin ni nak cerita pasal kahwin? Sebenarnya aku just nak share advices daripada mak aku sendiri.

Kakak aku bakal berkahwin hujung minggu ini, so aku balik Malaysia sebab nak tolong2 sikit. Setelah selesai kerja aku, tiba2 mak aku panggil dari ruang tamu. Aku pun pergi la. Kakak pun ada sekali kat situ. Mak aku pulak tengah pegang tafsir Al-Quran.

Tiba2 mak aku tanya soalan, kenapa Tuhan jadikan syurga penuh dengan bidadari? Aku tanyalah balik kenapa sebab dia diam la pulak. Buat suspend je. Lepas tu dia jawab, sebab kurangnya wanita di dalam syurga. Aku dah tersentak. Sudah la tadi solat maghrib lambat. Paham2 la kalau kurang dekat syurga tu, lebih dekat mana. Mak aku sambung lagi, ada sebab kenapa Tuhan jadikan suami itu pintu syurga buat isteri. Sebab dia buat suspend lagi, kakak aku pulak tanya apa sebabnya. Macam tanyalah Ustazah pulak. Sebab mudahnya perempuan mendapat pahala melalui suami, tapi senang juga mendapat dosa melalui suami.

Aku perasan lepas balik umrah, mak aku betul2 dah berubah, especially hubungan dia dengan abah. Dulu, mak aku ni keras hati sikit. Abah aku pulak betul2 opposite. Baik, penyayang dan memang penyabar. Dia sabar dengan kerenah mak aku yang selalu berkasar dengannya. Disebabkan mak aku ni kurang motherly, abahlah tempat kami bermanja. Kadang2 aku sendiri tak setuju dengan perbuatan mak aku,

Ok, sambung forum aku tadi. Mak aku bukak cerita pasal umrah dia dan apa yang membuatkan dia sedar. Parents aku pergi umrah tahun lepas dengan adik beradik belah mak aku. Hari kedua umrah, abah demam panas, mungkin sebab badannya tak boleh adapt lagi dengan cuaca kat sana. Pagi itu, mak aku dah bersiap nak pergi, abah cakap dekat dia yang dia tak larat nak pergi. Mak aku marah dan mula membebel. Dia mengungkit pasal duit, dah mahal2 pergi situ tak nak turun. Tapi, abah memang betul2 tak larat. Mak aku turun juga dengan kakak2nya meninggalkan abah dalam bilik.

Orang kata, dekat Tanah Suci, hati2 dengan percakapan dan perlakuan kita sebab Tuhan bagi ‘cash’. Selepas breakfast, mak aku balik bilik. Dia terkejut abah aku takde dalam bilik. Takkan dia keluar sebab dia sakit. Mak aku check bilik air semua takde. Mak aku dah panic, dia terus pergi bilik kakak2 dia. Mereka naik ke bilik mak aku untuk double check. Memang abah takde. Bilik tu simple, katil, almari dan satu toilet. Mak aku dan mak2 sedara aku terus turun untuk cari abah. Merata2 mereka cari, tak jumpa. mak aku dah mula menangis, kesal dengan kata2nya pagi tadi. Kadang kita manusia, dah tiada depan mata baru nak hargai. Mak2 sedara aku tanya mak aku betul ke abah sakit pagi tadi. Mak aku cakap memang abah sakit. Dia memang tak boleh bangun nak mandi pun. Badannya panas.

Setelah puas mencari, mak aku dan kakak2 nya menunaikan solat di Masjidil Haram. Mak aku berdoa agar temukan dia dengan abah dan dia berjanji tidak akan melayani suaminya sebegitu lagi. Selepas solat, mereka semua pulang ke hotel, nak bersihkan diri dan teruskan pencarian. Sebaik sahaja mak aku sampai di biliknya, tiba2 abah ada terbaring di atas katil sedang tidur. Mak terus kejutkan abah dan mula menangis2 menanyakan ke mana dia pergi sejak pagi tadi. Sebelum menunaikan umrah, mereka sudah berjanji untuk memberitahu satu sama lain sebelum pergi ke mana2. Abah hairan. “Abang tak pergi mana2, kan abang sakit”, kata abah. Mak aku terkejut. “Demi Allah abang, tadi abang takde dalam bilik. Kakak tadi datang bilik ni pun tak nampak abang”. Sampai mak aku terpikir mungkin abah sleepwalking kot, tapi tak pernah pulak sepanjang mereka berkahwin abah sleepwalking. Abah aku cakap dia yakin dia tak keluar daripada bilik sebab dia siap ambil sleeping pills lagi. Mana mungkin dia bangun.

Bila diceritakan kepada kakak2 mak aku, mereka juga tidak percaya sebab mereka pasti abah takde dalam bilik pagi tu. Memang misteri betul kehilangan abah pagi itu, tapi cukup untuk menyedarkan mak aku. Mungkin itu cara Tuhan nak tunjuk. Mak aku sebak menceritakan kisah ini pada kami. Dia tak boleh bayangkan kehilangan abah dengan cemuhan daripadanya sebagai kata2 akhir.

Mak aku berpesan, Islam is not just about worshipping God, it’s a way of life. Pentingnya seorang bakal isteri/suami untuk mencari ilmu tentang perkahwinan mengikut Islam. Both suami isteri perlu ada rasa hormat antara satu sama lain. Yang suami perlu menegur isteri jika isteri buat kesilapan. Dan isteri juga perlu menerima teguran suami dengan hati yang terbuka. Abah memang takut dengan mak sampai pernah sekali abah nak melawat nenek, mak larang dan abah akur dengan ibu. Sedangkan nenek suruh abah datang dan harus dipenuhi kerana syurga suami masih di bawah telapak kaki ibu. Persoalannya, kita nak redha isteri dan mengundang murka Tuhan atau sebaliknya?

So, marriage is a big commitment. Kahwin memang seronok, but it comes with responsibilities. Zaman sekarang memang challenging, terutamanya untuk pasangan yang baru nak membina hidup bersama. In marriage, kena ada tolerance and the need to ease each other. Untuk perempuan, ringankan lah beban suami. Isteri abang aku tak tahu masak, hari2 makan luar. Sampai abangku balik rumah mak, gaya makan macam dah lama tak makan. Salah satu cara nak ambil hati suami adalah dengan menjaga makan nya, bak kata mak aku. Lagi satu, makan luar juga affect them financially sebab abang aku pun gaji takdela tinggi mana. Kesian pulak kat abang aku.

Bila adik aku dah join forum ni, dia pun kena sekali. Suami juga perlu memahami isteri. Bantu isteri mana yang boleh. Ringankanlah tulang tu buat kerja rumah. (perli adik aku sebenarnya). Lagi satu, tundukkan pandangan tu. Mak aku ex-banker, so dia cerita la banyaknya scandal laki orang dengan bini orang etc. Suami seharusnya menundukkan pandangannya bila bertemu dengan perempuan lain. Kadang perempuan suami dia pandang perempuan lain, of course la jealous. Ok, maaflah confession aku ni panjang sangat, aku memang copy paste apa yang mak aku cakap. Semoga bermanfaat and my sincere apology if anything that I wrote hurts anyone. Believe me, it is meant to educate, not to offend.

– A Daughter

Hantar confession anda di sini -> www.iiumc.com/submit

Comments

comments