Perancangan Dia

Perancangan Dia

Manusia merancang, Allah merancang. Tapi perancangan Allah yang terbaik.

Assalamualaikum.. dalam hidup ni, saya dah pernah merasai sakitnya hati dikhianati. Broken heart dalam erti kata lainnya. Allah pernah hadirkan seseorang dalam hidup ni.

Akhirnya kecewa yang mengundang bila cinta itu tidak kena pada waktu, tempat, dan orangnya. Ibu bapa tak berkenan pada awalnya, entah mengapa sebaik sahaja saya tunjuk gambar si dia, mak terus reject tanpa mengenali dia.

Sedih bukan kepalang.. bila hati mak sudah mula terbuka untuk menerima, si dia buat masalah ada perempuan lain. Yup.. saya redha bukan jodoh saya dengan dia.

Ditakdirkan dalam proses saya move on, (saya namakan dia Limau), yang telah lama saya kenali sejak kecil, mula menonjolkan diri. Budak agama, seorang yang pemalu dengan perempuan, mula menunjukkan minat dia terhadap saya.

Rupanya lama dia memendam perasaan, cuma dia menantikan masa yang sesuai untuk meluahkan. Allahu terkedu saya, rupanya selama ni dia stalk saya dalam diam.

Menangis saya mendengar pengakuan dia. Menangis saya bila teringatkan doa ibu bapa saya yang telah lama berkenan dengan Limau (sampai sekarang limau tak tahu).

Bila saya pandang balik, cantik Allah susun hidup saya. Allah patahkan hati saya, untuk saya lebih menghargai insan baru yang akan hadir. Mungkin saya tak disatukan dengan orang yang saya cintai, tapi disatukan dengan orang yang dalam diam mendoakan saya.

Dan bila saya pandang balik, Allah temukan seseorang yang kena dengan jiwa saya. Saya bukan jenis clingy, suka contact 24h hari2. Disebabkan tuntutan pelajaran, saya tak sempat nak contact lama2.

Alhamdulillah, limau juga seorang yang begitu. Dia pemalu sangat dengan perempuan, sampaikan contact lama2 pun dia kata dia segan. Saya tahu dia suka saya pun, sebab saya yang tanya dia sendiri. Haha. Tak pernah berkawan dengan perempuan, inilah jadinya. Terkadang rasa tak layak untuk dia.

Doakan saya. Sejujurnya hati saya kosong kerana masih trauma. Sampai waktunya, Limau kata dia akan buat perkara yang sepatutnya. Sekarang ni just focus on my study, dan dia sedang job hunting.

Jodoh yang takkan tertukar. Dulu saya menangis terasa beratnya di dada bila diperlakukan seperti orang yang tiada perasaan. Hari ni, Allah gantikan dengan seseorang yang berganda baiknya dari yang dulu. In sha Allah. Melihat ibu bapa tersenyum sudah cukup gembira bila hasrat di hati mereka tercapai.

Saya selalu baca doa ditimpa musibah dengan yakin, dan juga doa untuk dapatkan jodoh yang baik2. Sungguh, doa terhadap Allah takkan sia2. Terima kasih Allah.

– Lily

Hantar confession anda di sini -> www.iiumc.com/submit