Hantaran Mahal, Mak Tertipu

Hantaran Mahal, Mak Tertipu

Assalamualaikum. Aku nak luah something, mungkin boleh dijadikan pengajaran kepada pembaca. Pertama-tamanya, aku berumur 27 tahun, anak kedua dan anak perempuan tunggal dalam enam adik-beradik. Rasa-rasa pembaca boleh teka tak apa perasaan aku membesar dalam keluarga yang layan anak lelaki macam raja?

Ya, dengan lima orang adik-beradik lelaki, tak salah kalau aku cakap aku hampir gila sebab tertekan dengan raja-raja yang aku kena layan sepanjang aku membesar. Abah aku, walaupun dia layan anak lelaki dia macam raja, abah aku buat kerja rumah ie memasak, basuh baju, jemur baju, dan kerja-kerja pertukangan kat rumah bila abah free.

Adik-beradik aku yang lain, hampeh. Yang sulong sampai ke yang bongsu, pinggan pun mak aku tak bagi basuh. Aku lah yang buat semua benda. Aku pernah ada pembantu rumah, dari aku berumur 13 tahun, hingga 21 tahun. Tapi pembantu rumah tu ada waktu kerja dia, weekdays dengan pukul 8 pagi sampai pukul 12 tengah hari. Kerja dia sapu lantai, basuh baju, jemur baju, lipat baju.

Disebabkan ibu abah aku sibuk, aku dari kecil dah biasa buat kerja rumah sendiri. Umur tujuh tahun aku dah masak nasi dengan goreng telur untuk adik-adik aku makan kalau ibu abah aku balik kerja lambat. Umur lapan tahun aku dah upgrade boleh masak nasi goreng. Asal ada bawang putih, sayur segera campur tu dengan telur, jalan je.

So bila pembantu rumah berhenti masa aku 21 tahun, aku relaks je boleh hidup buat kerja rumah sampailah satu tahap tu, aku rasa penat gila gila gila. Abang aku belajar jauh, so jarang balik kampung. Tapi kalau balik, dia macam tambah lagi beban untuk aku. Extra baju, extra pinggan nak kena basuh. Kalau makan depan tv, dia tinggal pinggan tu pi basuh tangan dia je.

Dalam aku jadi orang gaji dalam rumah tu dari 21 tahun ke tahun lepas, aku dapatlah ubah sikit-sikit adik-adik aku jadi orang. Paling kurang, basuh pinggan sendiri, kutip sampah sendiri, bersihkan tempat makan lepas makan, lipat baju sendiri.

Mungkin ni benda yang sangat basic bagi korang tapi bagi aku ni perubahan yang sangat-sangat besar. Mana tak berubahnya diorang ni, ada sorang kena penampar dengan penyepak aku dekat muka. Berdarah-darah hidung sebab lepas tu aku perasan yang kulit tempat berdarah tu ada lekat dekat kuku ibu jari kaki aku.

Sorang tu kena tarik rambut dengan aku kaw-kaw punya sampai rebah ke lantai pun tangan aku dekat kepala dia lagi. Lepas- lepas je, rambut dia lekat dekat tangan aku. Yang lain berubah sebab takut dapat nasib yang sama macam dua orang tu kot. Nak kata berubah sampai rumah berkilat-kilat tu tak lah, banyak yang kena bersuruh jugak baru lah bergerak masing-masing.

Yang masalah sekarang ni abang aku. Dengan perangai raja dia tu, tahun lepas dia bagi tahu mak aku dia nak kahwin. Aku sebenarnya terdetik dalam hati, mampus la bini dia nanti dapat suami macam ni dan aku taknak dia rosakkan anak orang, so aku bagitahu mak aku, aku tak rasa abang ready nak kahwin, nak jadi ketua keluarga. Tapi mak aku excited bukan kepalang dah. Yalah, dah berzaman orang tanya mak aku, bilanya nak bermenantu.

So kisah tahun lepas, tiba-tiba merisik tiba-tiba bertunang dan hampir tiba-tiba nak kahwin.Kenapa aku cakap hampir tiba-tiba? Sebab masa bertunang, pihak kakak ipar aku sebut lah harga hantaran berapa dengan ayat “InsyaAllah pihak kami dah berbincang dan sepakat yang jumlah ini insyaAllah tak susahkan pihak lelaki dan insyaAllah dalam kemampuan pihak lelaki iaitu RM18ribu tunai. InsyaAllah.”

Aku terdiam bila dengar figure tu. Aku tengok keluarga aku, semua macam terkejut. Lepas tu pihak perempuan sebut lagi tarikh kahwin insyaAllah tiga bulan dari hari bertunang. Lagi lah aku terkesima. Like, apakah? Mana abang aku nak kumpul duit 18ribu dalam masa tiga bulan. Dari waktu tunang tu, abang aku dah ada tujuh ribu. Aku honestly speechless gila-gila bila dengar.

Maklong aku masa tu tengah tahan marah agaknya, dia pun cakap la, “Eh mas kahwin dan hantaran pihak awak yang tetapkan, tarikh kahwin biar pihak kita la pulak yang tetapkan.” So pertunangan haritu settle kat situ, dengan makcik2 aku balik masam mencuka. Aku senyap je tengok keadaan sekeliling. Lusanya, aku dengan mak aku pergi rumah maklong aku, nak bertanya lah hal-hal nak prepare untuk majlis ni sebab yalah, pertama kali nak buat majlis kan.

Maklong paklong aku berceritalah yang semua orang terkejut dengan jumlah tu. Paling tinggi yang kitorang pernah dengar pun anak paklong aku, doktor, 12 ribu. Tu pun pihak lelaki yang nak bagi. Kitorang ni keluarga biasa-biasa je, mak abah kerja cikgu. Letak harga dekat anak macamtu, macam nak jual anak la blablabla.

Tak lama lepas tu, jiran maklong aku, yang juga tukang masak keluarga kakak ipar aku kalau ada event ke, datang nak membawang lah kot. Dia bagi tahu, diorang plan nak buat sekali majlis kakak ipar aku dengan kakak dia. Lepastu hantaran kakak kepada kakak ipar aku 12 ribu. Maklong aku tanya la kenapa beza sampai macam tu.

Kawan tu jawab, sebab kakak dia ada diploma je, kakak ipar aku ada degree. Aku macam, ehhh, boleh pulak. Jangan tanya aku, aku pun tak tahu kenapa mak aku teruskan. Kalau aku, aku dah tak restu. Macam orang tak cerdik je letak harga macam tu dekat anak. Tapi, cerita dia mak aku restu.

Seminggu lepas tu, aku teman mak aku pergi rumah kakak ipar aku bincang hal-hal majlis. Sebelum balik, mak kakak ipar bercerita la pasal adik bongsu kakak ipar aku. Rajin sapu rumah, kemas-kemas rumah. “Ni rumah, kawasan rumah bersih-bersih ni kerja dia la ni.” Aku pun ada lah expectation on kakak ipar aku yang dia ni jenis yang rajin, pandai masak ala semualah. Dah hantaran pun mahal, kira abang aku bayar untuk kemalasan dia la tu.

Maka aku rasa rendah diri, aku pun macam boleh terima la dia nak jadi kakak ipar aku. Mak aku lepas balik tu bagitahu, “tengok anak perempuan orang lain, rajin je kemas rumah. sejuk hati mak masuk rumah dia. Lainnya dengan anak perempuan mak.” Aku terasa hati takyah cakaplah, masuk bilik menangis senyap-senyap kot malam tu. Aku macam tak boleh brain mak aku boleh cakap macam tu dekat aku. Dia 11 beradik, dua je lelaki kott? Hmmmm.

Dipendekkan cerita, abang aku kahwin lapan bulan kemudian. So kahwinlah abang aku dah enam bulan. Dan secara rasminya, aku menjadi orang gaji kepada abang dan kakak ipar aku. Makan pinggan tak berbasuh, tolong kemas rumah jauh sekali. Kalau makan ramai-ramai, abang aku basuh pinggan dia dengan pinggan bini dia je pastu buat dono.

Bini dia jenis yang kena minum air teh o, mesti buat dalam teko. Abang aku yang buatkan, lepas guna tinggal macam tu je. Kalau dua tu yang last makan, depa basuh pinggan depa je, pinggan mangkuk lauk kosong depa tinggal bawah saji. Aduh. Tak pernah aku jumpa pasangan se-secocok ni. 2 kali 5 weh. Tahniah la dekat abang aku dan tahniah dekat mak aku, dapat menantu macam tu.

Tiga hari lepas depa datang bermalam kat rumah ni. Ada sekali tu, kakak sulung (kaklong) kakak ipar aku datang saja-saja nak ziarah mak aku. Mak aku pun buat bihun goreng dan teh o untuk hidang dekat kaklong anak beranak. Anak-anak kaklong masuk dapur hantar pinggan mangkuk, diorang duduk kejap pastu balik. Elok je aku siap basuh kuali, pinggan mangkuk yang depa guna, aku tengah duduk2 kat meja minum air, kakak ipar aku masuk dapur letak cawan2 teh o atas meja lepastu lesap masuk dalam bilik.

Aku macam, “what did just happen now?” Dia boleh letak je gais? Belum habis lagi aku bengang diorang laki bini minum air depan tv sambil makan kerepek, kosongkan balang pastu tinggal macam tu je depan tv. Aku macam tak boleh brain, bukan nak suruh jadi orang gaji pun, tapi. The simplest thing of all. Macam mana boleh ada orang yang tak kutip pinggan mangkuk sendiri. Kenapa wujud orang macam abang dan kakak ipar aku. Kenapa orang macam ni boleh ada?! Kenapa?!

So tadi, aku berterus-terang dengan mak, “Semalam orang tegur abang, tapi kakak dalam bilik la. orang cakap, kau ni tak boleh ke basuh pinggan sendiri, kalau ada pinggan dalam sink, kau tak boleh basuh ke? Susah sangat ke nak basuh?

Kau jangan bawak perangai zaman budak lagi boleh tak, kau tu dah kahwin. Bawak-bawakla perangai macam orang kahwin sikit, bertanggungjawab. Kau buat macam kau tetamu, kau buat macam kau ni takde rasa nak bertanggungjawab atas rumah ni, padahal kau anak sulung. Pandai la fikir sikit, esok2 duduk rumah sendiri kau bawak perangai ni, kau rasa siapa yang susah.”

Abang aku senyap. Mak aku balas, “Mak sebenarnya malas je tegur. mak tegur kang, abang kecik hati. kurang rajin sikit lah kakak ipar kamu tu, adik dia je yang rajin.” Aku hmm kan je lah. Mak aku bukan pernah tegur abang aku pun. Kalau mak aku yang tegur, tak balik rumah lah abang aku. Tak pernah kena tegur lah katakan.

Basically, tu lah luahannya. Terus terang aku cakap, aku dari dulu memang judge orang yang mintak hantaran mahal ni. Kalau kau jenis orang kaya, aku tak pelik. Kalau bakal suami kau orang kaya, aku tak pelik. Tapi kalau kau orang biasa-biasa, bakal suami kau orang biasa-biasa, lepastu kau mintak hantaran mahal, aku pandang kau kecik besar kecik besar je okay. Tengok kemampuan masing-masinglah patutnya adoi.

Aku bukan nak pesan dekat perempuan je, lelaki pun. Please lah, help with the housechores. Kerja rumah tak pernah jadi kerja untuk perempuan je. Aku rasa, kalau adik-adik aku tak berubah, aku dah jadi gila. Alhamdulillah, Allah bagi izin berubah walaupun tak banyak. Walaupun aku sampai sekarang rasa bersalah tengok muka adik aku yang berparut sebab kena sepak. Aku ada blackbelt taekwondo by the way, tu yang boleh cecah kepala dia walaupun dia jauh lagi tinggi dari aku.

Kalau approved, terima kasih sudi baca. Kalau abang aku baca ni, aku harap kau boleh berlapang dada dengan apa yang aku tulis. Kita dah besar, tanggungjawab pun besar. Mak abah dah tua, depa terasa pun depa tak luah sebab depa takut kita jatuh anak derhaka. Tolong demi Allah, berubahlah. Dan tolong jadi matang sikit.

– Fatonah (Bukan nama sebenar)

Hantar confession anda di sini -> https://iiumc.com/submit