Mak

Salam sejahtera kepada semua yang sudi meluangkan masa membaca luahan hati aku. Maaflah aku tak pandai menulis cuma aku harap message tak seberapa ni dapat dinilai baik netizen-netizen.

Aku perempuan 30-an, belum berkahwin, kerja apa adanya. Latar belakang keluarga pulak tak berapa nak cantik sebab dalam kamus hidup aku cuma ada mak dan adik-adik sahaja walaupun ayah tu masih wujud.

Ayah aku hanya dekat dimata tapi jauh sangat rasanya perasaan nak berkasih sayang antara kami sebab tak biasa, sebabnya dia pun ada keluarga lain yang yang dia pilih untuk sayang. Long story short ayah dan mak berpisah masa aku dan adik-adik masih kecik.

Jadi sepanjang proses pembesaran kami hanya ada emak secara fizikal dan rohani. Hidup kami simple. Tak ada buat cara tak ada. Kalau ada, enjoy lah sikit-sikit sesama anak beranak. Nasib mak aku baik sikit sebab kerja badan berkanun yang ada bonus tahunan. Dapat la tanggung aku dan adik-adik.

Makin lama makin senang sikit sebab aku dan adik dah habis belajar dan dah bekerja. Start bila aku kerja, selalu la belanja apa-apa yang dulu-dulu teringin tu. Happy je rasa. Walaupun kerja aku teruk tapi bila fikir dengan duit gaji tu boleh happykan dia, aku pun happy.

Mak aku bukan mata duitan sebab bila aku bagi dia akan simpan dalam satu akaun (ni pun adik aku yang bagitahu last last). Bulan berganti bulan, tahun berganti tahun rutin aku hanyalah ada agenda nak bawak mak makan mana, bawak mak jalan mana, mak nak apa…

Aku bukan anak manja mak tapi setiap minggu atau dua minggu sekali aku akan balik rumah mak. Nak kata tak boleh hidup sorang tak jugak sebab kalau hari bekerja aku rileks je boleh makan kat kedai sorang-sorang. Tengok wayang sorang pun pernah je. Bila aku balik rumah pun bukan buat apa, just sebab nak tengok mak.

Sampai satu masa mak aku bagi hint tanya aku nak kawin bila. Aku cakap, tak fikir pun dan kalau aku ditakdirkan kawin, aku ngan mak tak boleh selalu jalan -jalan & makan-makan macam ni. Mak aku cakap pandai-pandai lah nanti dia isi masa lapang sendiri.

Masa pun berjalan, sampai mak pencen dan menikmati free time dia. Lagi macam-macam plan kami anak beranak. Aku cuba untuk tunaikan mana yang sesuai dengan masa & keadaan aku sebab sayang mak kan cuba lah mana yang mampu. Tapi, Tuhan lagi sayang mak aku.

Mak aku meninggal lepas batuk dan demam selama sebulan on/off. Doktor ingat influenza mula-mula tapi last dignosed severe pneumonia.

Banyak persoalan dalam kepala otak aku. Sebab aku prioritizekan mak aku dari perkahwinan ke Tuhan ambik mak aku cepat sangat? Sebab treatment lambat ke? Sebab pergi macam- macam tempat ke jadi jangkitan kuman apa pun tak tahu?

Dunia aku rasa kosong. Rumah sunyi sepi. Aku harap ni semua mimpi. Aku cakap dalam hati mak aku pergi keluar rumah kejap. Tapi bila aku cari mak aku hari-hari tak ada jugak kat bilik dia, aku nangis tapi tak keluar air mata sebab ada adik aku kat rumah.

Kalau adik aku nangis tak apa, aku pujuk la bagi kata-kata positif. Janji jangan aku menangis sudah kang aku nangis semua susah hati pulak.

Sekarang aku pujuk hati aku cakap mak aku pergi vacation lama sikit. Doakan aku terima qada dan qadar ni dengan cepat. Aku tengah meredhai pemergian mak aku yang aku kira sangat drastik ni.

Nasihat aku, yang ada mak ayah tu berbaktilah selagi boleh. Jangan menyesal dikemudian hari. Kalau sekarang ni lepas habis baca post aku ni, call mak ayah tanya khabar. Yang ada depan mata tu peluk cium lah selagi badannya panas bernyawa. Kita tak tahu bila sampai, masanya.

Hanya Tuhan yang tahu betapa aku,

Rindu mak…

– C. Z25 (Bukan nama sebenar)

Hantar confession anda di sini -> https://iiumc.com/submit