Diari Seorang Suami

Diari Seorang Suami

Sekarang sudah beberapa bulan aku kembali hidup dalam diselubungi perasaan sebegini. Aku cuba sibukkan diri. Banyak luangkan masa bermain dengan anak.
Perjalanan Hidupku

Perjalanan Hidupku

Aku dikongkong oleh umiku, aku tak boleh keluar rumah, tak boleh keluar bersama rakan-rakan ku. Waktu itu umiku seorang yang sangat bekerjaya dan tegas.
Mak Abah II

Mak Abah II

Sekarang ini mak abah aku tengah usahakan tukar nama rumah yang mak abah aku duduk sekarang atas nama adik aku si M. Mak aku cakap aku tak kisah pun.
Miracle, Keindahan Hikmah Allah

Miracle, Keindahan Hikmah Allah

Bila mana hujung bulan, duit aku still berbaki. Sampai kawan-kawan aku pelik sebab gaji aku sikit tapi still dapat enjoy ikut mereka keluar makan apa semua.
Alhamdulillah, Terima Kasih Allah

Alhamdulillah, Terima Kasih Allah

Banyak monolog dalaman saya semasa di sana, antaranya saya risau bagaimana nak besarkan anak comel saya. Macam mana nak ajar anak untuk solat jumaat.
Kami Yang Sakit

Kami Yang Sakit

Hidup dengan orang macam ini boleh sakit jiwa. Ayah seorang yang sangat dipandang tinggi dalam masyarakat setempat & boleh kata semua orang respect.
REPLY: Kakak Ipar Fake

REPLY: Kakak Ipar Fake

Bila dah lama, aku pernah suarakan kat suami, kenapa adik-adik mesti balik sini sedangkan diorang ada rumah abang-abang lain yang boleh diorang pergi.
Reda, Pasrah, atau Berpisah?

Reda, Pasrah, atau Berpisah?

Melayang-layang saya rasa dengar pengakuan ‘ikhlas’ itu, rasa hilang separuh jiwa dan agaknya kalau tak kuat iman, saya dah terjun masuk tasik depan mata.