Cukuplah Setakat Ini Saja

Calon nya itu seorang yang berkerjaya dan senegeri dengan mertua. Sampai sekarang mertua masih berhubung lagi dengan calon menantu idaman mereka.

Assalamualaikum semua. Dah lama aku nak bercerita di sini. Tapi belum ada kekuatan.

Maaf kalau jalan cerita bukan yang berilmiah dan lebih berkisar rumah tangga. Aku tak tahu medium apa lagi untuk aku luah rasa hati dan mendengar pandangan kalian.

Mungkin di sini aku akan berjumpa mereka-mereka yang dapat memberi aku rasa diri ini masih layak untuk dihargai. Sebelum itu, aku ucapkan terima kasih kepada admin jika sudi siarkan kisah aku ini

Aku seorang isteri, ibu, anak dan menantu. Aku berumur lewat 20-an dan mempunyai 2 anak. Alhamdulillah aku mempunyai seorang suami yang sangat baik dan anak-anak yang bijak.

Aku mempunyai degree tapi aku adalah suri rumah sepenuh masa di samping melakukan pelbagai business online.

Alhamdulillah pendapatan aku dapat membantu mak ayah di kampung. Setiap bulan aku akan bagi duit pada mak ayah dan membayar bil astro serta api.

Walau pendapatan aku mungkin bukan sehebat mereka yang berkerjaya tapi aku bersyukur kerana aku masih dapat membeli apa sahaja kemahuan aku atau anak-anak tanpa menyusahkan suami.

Walau suami masih memberi duit perbelanjaan bulanan kerana itu janjinya asbab dari dia yang meminta untuk aku menjadi suri rumah.

Kehidupan rumah tangga kami baik-baik sahaja. Doakan keadaan ini berterusan sampai bila-bila untuk kami. Namun, Allah datangkan ujian dari sisi lain agar aku tidak lupa padaNya.

Aku mungkin bukan menantu pilihan kerana mereka telah terlebih dahulu mempunyai calon menantu lain untuk suamiku sebelum kami berkahwin.

Calon nya itu seorang yang berkerjaya dan senegeri dengan mertua. Sampai sekarang mertua masih berhubung dengan calon menantu idaman mereka.

Namun, apabila suami memilih aku, ya aku perlu mengharungi dugaan ini dengan redha walau terlalu banyak hati ini terguris.

Aku sentiasa di perli, di malukan depan orang ramai oleh ibu mertua hanya kerana aku tidak bekerja. Apa saja suami belikan atau sediakan untuk aku ibu mertua pasti akan menyoal aku balik.

Dia akan menyoal aku di hadapan semua keluarga apabila kami balik ke kampung.

Kenapa aku guna kereta anak dia, kenapa makan di luar tak masak untuk anak dia dan macam-macam lagi. Padahal suami yang sediakan kereta untuk aku hantar dan ambil anak-anak di sekolah.

Untuk aku bergerak ke mana-mana bagi menguruskan perniagaanku. Adakah itu satu kesalahan? Bukan aku yang minta dia belikan kereta untuk aku.

Makan di luar pula hanya sesekali saja sebab aku suka masak. Tapi walau sesekali macam-macam aku di perli.

Malahan, pernah ibu mertuaku ikut semasa kami keluar bersama ketika di kampung bagi membeli keperluan hari raya.

Ketika aku ambil sepasang kain untuk di jadikan baju raya sambil tunjuk pada suami. Aku hanya bertanya pendapat dia cantik ke tak kain tu tapi aku bukan minta dia bayarkan.

Aku boleh bayar sendiri. Terus ibu mertua datang dan rampas kain di tangan aku dan meletakkan semula di rak sambil melarang aku dari menyuruh anaknya belikan untuk aku.

Aku terkejut namun aku hanya mampu diam sebab aku tak mahu keadaan jadi kecoh di situ.

Pernah juga aku pakai beg tangan baru ketika balik kampung. Bag tersebut pemberian mak aku yang mak belikan ketika dia melancong ke Sabah.

Terus macam-macam soalan ibu mertua tanya dan apabila aku ceritakan itu pemberian mak terus diperlinya seolah-olah aku tipu dan kejadian itu sekali lagi dilakukannya di hadapan semua saudara mara suami.

Kalau boleh mertua hanya nak aku berpakaian lusuh, duduk di rumah jalankan tanggungjawab sebagai isteri dan jangan ambil apa saja pemberian anaknya. Sebab itu apabila balik ke kampung, belum sempat duduk terus di suruh ke dapur.

Walaupun aku mempunyai ramai biras dan ipar perempuan, tapi apabila aku balik kampung hanya aku yang buat semua kerja dapur.

Ipar-ipar perempuan aku kalau masuk dapur pun hanya untuk minum, basuh tangan dan berlalu keluar walau nampak aku sorang-sorang masak di dapur.

Mereka tak pernah disuruh ke dapur oleh mertua. Aku pun tak tau kenapa layanan kepada biras-biras berbeza dengan aku.

Namun, mertua sering mengatakan biras-biras penat berkerja sedangkan aku tak ada kerja walaupun hari tersebut adalah hari minggu.

Kadang-kadang aku memasak sambil dukung anak sebab tak ada seorang yang sudi menjaga anak aku. Sebab aku tak dibenarkan minta tolong suami untuk menguruskan anak-anak atau apa saja di kampung.

Aku minta tolong suami ambilkan air untuk anak ketika aku suapkan anak makan ibu mertua akan halang sebab nanti anak dia penat,

Aku tak dibenarkan minta tolong suami mandikan anak-anak, tak dibenarkan suami jaga anak-anak walau ketika tu aku sibuk di dapur dan aku tak dibenarkan makan dulu sebab nanti tak ada orang akan jaga anak-anak.

Aku wajib bagi suami makan dulu dan selepas tu baru aku makan sambil pangku anak.

Begitu juga bila mertua datang ke rumah kami. Aku tak dibenarkan minta tolong suami buangkan sampah, uruskan anak-anak.

Malah ketika aku sarat mengandung juga mertua minta aku mop di dapur malam-malam dan basuh toilet sebab kotor katanya walau setiap hari aku dah mengemas.

Ketika kenduri di kampung juga, pernah aku minta tolong suami jaga anak di luar sebab suami berada diluar ketika itu sambil berbual dengan rakannya.

Aku terpaksa meminta bantuan suami sebab anak-anak berlari-lari di dalam rumah orang sedangkan aku ketika itu sedang membantu urusan di dapur.

Aku risau anak terlanggar barang-barang kaca tuan rumah. Bila ibu mertua nampak dijeritnya dari dalam rumah suruh aku sambil tengok anak-anak. Jangan ganggu anak lelakinya berbual.

Mertua tidak akan sesekali menyuruh anak-anaknya membuat apa saja kerja rumah dan begitu juga aku tak dibenarkan kacau suami.

Walau banyak kali suami membantah dan ingin membantuku, ibunya tetap akan halang. Aku selalu berpesan pada suami ikut saja arahan ibunya sebab aku tak mahu dia jadi anak derhaka.

Jika mertua datang ke rumah kami, aku perlu ambil alih tugas suami hantar dan amik anak tuition waktu malam walau masa tu aku dah sarat.

Alasan mertua kesian anak dia perlu rehat esok kerja sedangkan aku tak kerja goyang kaki. Dah berpuluh kali mertua menyuruh aku kerja walau dia tahu sebab apa aku tidak bekerja.

Alasannya dia nak aku tolong kewangan anak dia. Dia tak suka anaknya uruskan keperluan kami anak isteri sorang-sorang.

Terlalu banyak lagi kalau aku nak bercerita di sini. Kini, hati aku dah tepu. Aku tak mampu lagi terima segala macam kata-kata, arahan dan dimalukan depan semua orang.

Aku tak membenci, tapi hati aku dah tak mampu untuk menjadi sebahagian dari mereka. Aku memilih untuk tidak lagi berjumpa mereka supaya hati aku lebih tenang.

Mungkin setahun sekali dua cukupla. Namun aku tidak akan halang suami untuk berjumpa mereka sebab aku nak suami terus menjadi anak yang baik.

Asbab PKP aku menjadi sangat bahagia kerana tidak perlu berjumpa mereka. Hinanya seorang suri rumah di mata mereka sedangkan tangan ni la yang menjaga anak dan keturunan mereka dengan sebaik-baiknya tanpa meminta apa-apa balasan.

Adakah aku berdosa memilih untuk tidak lagi berjumpa dengan mereka? Tapi siapa yang akan menjaga hati aku jika aku terus berhadapan dengan mereka?

Terima kasih kerana sudi membaca kisah aku dan maaf jika ianya terlalu panjang.

– Orked (Bukan nama sebenar)

Hantar confession anda di sini -> https://iiumc.com/submit