Kehidupan Gay Yang Dapat Dikawal Berkat Kuasa Tuhan

Hai! Saya sudah baca habis perkongsian anda yang sangat menyentuh jiwa dan perasaan saya. Ya, sangat susah untuk berubah lagi-lagi dalam kehidupan songsang sebegini. Pahit getir semua ditelan biar pahit. Okay, aku nak gak share pasal kehidupan aku dari kecil sampai ke besar sebab bile dah baca artikel ni saya rasa bersyukur sangat sebab ada yang telah kongsikan pengalaman dia. I salute you bro!

Okay ceritanya begini sebagai permulaan, masa kecil dulu saya dah buat anal s*x dah dengan uncle tua setahun dari saya. Memang zaman tu nafsu memang dekat lelakilah tapi betul juga menurut kajian masa kecik dulu manelah tau kite ni jantina apa kan sampai kita berumur 3-5 tahun kalau tak silap la. Kecik-kecik dulu manelah reti ape tu LGBT ape semua, sebab zaman tu kan smartphone pun kebanyakan orang tak mampu beli.

Okay waktu zaman sekolah rendah dulu, memang nafsu tu memang dekat lelaki tapi mungkin kerana hormon kot saya dah akil baligh waktu darjah 3. Zakar masa tu memang sudah macam saiz lelaki dewasa la. Dari situlah nafsu tu semakin memuncak bila tengok kawan-kawan lelaki yang ada rupa dan pemikiran pun lebih kepada nafsu.

Waktu tu, ade gf juga masa darjah 4 tapi dia hanya untuk ‘cek nafsu’ sama ada saya ada nafsu kat perempuan atau kat lelaki. Paduhal, nafsu saya sangat kuat kepada kaum sejenis dan pada suatu hari tu, mak aku cakap “Jangan sesekali benarkan suspicious people sentuh badan sembarangan lagi-lagi lelaki sebab mungkin dia gay”. So dari situ aku dah tau apa maksud gay.

Memang duniawi la dulu sebab kawan2 lelaki aku suka pegang2 aku layan aku macam aku ni perempuan. Nafsu masa tu membuak-buaklah layan jak tapi belum sampai tahap ke anal s*x dengan classmate sendiri. Sejujurnya masa tu aku mane ade pijak rumah ibadat. (P/s: Aku beragama Kristian) Zaman dulu zaman paksaan jugalah untuk pergi sembahyang sampai aku mogok hanya untuk memuaskan nafsu tu.

Zaman sekolah rendah aku dulu jugalah zaman penggunaan smartphone semakin meningkat so akses kepada internet pun semakin okey jadi aku gunakan peluang tu untuk search p0rn0grafi menggunakan telefon mak aku. Boleh dikatakn aku dulu liciklah lepas cari aku delete history. So takkan kena tangkaplah lepas puaskan nafsu tu.

Bila nak masuk ke tingkatan 1 tu kan, aku broke up dengan gf aku dengan alasan ‘cinta monyet’ tapi aku dah fikir yang hidup aku songsang so jangan pula gf aku tu bertemankan lelaki gay.(Tiber pula ade kesedaran kan?) Masuk ke sekolah menengah kan lebih expose kepada pergaulan so aku dah prepare sangat2 dengan nafsu aku.

Dahla batch kitorang banyak lelaki kacak makinlah nafsu aku mengamuk. Sampai pertengahan tingkatan 1 tu kan, ade 1 gosip secara senyap2 menular di kalangan pelajar yang sorang pelajar ni gay juga dan sangat sayang sekali bagi mana2 perempuan sebab dia gay.

Gosip makin menular bila dia dikatakn dah mel*w*t classmate dia yang sama skolah juga. Boleh dikatakan hal tu misteri sampai hari ini. Saat tu jugalah aku memang tak dapat kawal nafsu. Boleh dikatakan setiap hari aku akan fikir budak tu untuk puaskan nafsu aku. Sejujurnya, zaman gelap aku memang mel4nc4p tu, 5 kali sehari.

Aku start wakil sekolah untuk balapan dan padang masa tahun 5 so itulah pengalaman pertama tinggal di asrama sekolah lain untuk latihan acara sendiri. Memang puas menataplah waktu tu sampai ada satu tahap ni, syaitan gunakan kawan aku untuk buat aku berahi.

Kawan aku mengeras dan kebetulan masa tu hanya kami berdua saja di asrama dan dia mel4nc4p depan aku sambil cakap kat aku “wei aku stud lah wei” sambil tu dia tunjukkan ‘angry bird’ dia tu. Sebab tu zaman duniawi aku kan, aku boleh2 bersyukur sebab diperlihatkan benda sebegitu. (Memang aku beragama di surat beranak saja zaman tu dan tunggu pengalaman di tingkatan 3 aku ceritakan nanti)

Masa aku tahun 6 aku duduk di asrama selama sebulan 7 hari sebab wakil sekolah bagi sukan balapan dan padang. Masa tu jugalah kan di asrama lelaki. Memanglah dulu puas cuci mata sebab banyak yang handsome dan waktu tidur mostly guna boxer. Waktu pagi puaslah menatap sebab lelaki bangun tidur zakar tetap mengeras sebab itukan secara semula jadi. Waktu tu puas juga tengoklah. Satu hari ni kitorang kiranya off day la sebab takde latihan. Waktu tu aku dan kawan2 seumur dengan aku kitorang berehat kat katil aku.

Sorang ni tiba jak dengan slumber cakap kat kitorang “wei, aku stud ahh. Cuba pegang” pastu yang lain pegang2lah pastu memasing cakap diorang dah betul2 stud pastu semua nak banding sapa punya lagi besar. Aku duduk diam jer mase tu sebab aku sendiri pun dah ‘turn on’ and memasing buka seluar pastu akulah yang tengok semua. Sorang kawan aku ni pula pegang aku punye.

Time tu aku bersyukur Tuhan selamatkan aku sebab diorang tak paksa aku untuk tayang aku punye. End of the story untuk zaman gelap sekolah rendah sebab itulah pengalaman teruk aku sebab lepas sebulan tu kalau aku ingat balik memang berahi tak berhenti.

Masuk ke sekolah menengah pula aku dah ade phone sendiri so mulalah berkecimpung dalam dunia soc.med. aku layan youtube tengok cerita gay, pastu tengok laman web p0rn0grafi, dan aku download Blued(app khas untuk para gay). Serius aku dah tinggalkan kehidupan sebagai seorang Kristian. Aku memang dah hilang sebab aku dah serahkan diri aku dan kehidupan aku pada duniawi dan syaiton.

Tetapi pada masa tu, aku tibe2 marah dengan diri sendiri kenape aku dilahirkan camni? Dapat tak aku berubah? Aku pernah bertanya kat Tuhan dalam doa. Aku tanya camni “Ya Tuhan, mengapa Engkau membiarkan aku begini? Aku penat ya Tuhan, aku dikelilingi orang2 normal mengapa aku dilahirkan begini?” dan sampai satu tahap tu, aku berdoa agar aku diberi jalan untuk kembali ke pangkal jalan.

Sudah masuk ke tingkatan 3, skolah kitorang ade buat rombakan kelas. Dan kelas saye ade sorang budak ni yang dulu same sekolah dengan saye masa sekolah rendah dululah tapi tak rapat. Dia memang handsomelah masa tu banyak classmate aku nak berkawan dengan dia. Aku biase2 jer sebab aku dah kenal dari kecil dan kitorang takde ribut takde gempa kitorang 2 jadi sangat rapat.

Jadi best friend sampai orang lain cakap yang kitorang berkawan macam couple biase tapi sama jantina. Dia okay jak masa tu buat tak endah je tapi saya? Berbunga2 hati tu adoh memang suka ahh.. Sebab almost everyday kitorang bersama dan kalau saye sorang2 dia duduk sebelah saye. Dari situ jugalah saya nampak jalan pertaubatan saya. Tuhan kirimkan seseorang untuk saya kembali kepada Dia yang Maha Kuasa.

Yang menjadikan saya rajin bersembahyang adalah sebab saya nak tengok dia jak jadi masa tu pergi gereja hanya untuk ‘kehadiran’ bukan beribadat. Sampau satu tahap tu kan, saya tiba2 nak jadi macam dia, iman dia sangat teguh dan dia juga mengambil bahagian dalam pelayanan gereja.

Jadi azam saya semakin kuat untuk berubah dan memang benar, untuk kembali kepada Tuhan, rintangan sangat mencabar. Saya tersuka bff saya tu sampai saya jadi cemburu bila dia rapat dengan perempuan lain. Saya sakit hati dekat dia sebab dia sudah ada gf. Tetapi, sampai pada satu tahap tu, saya benar-benar berdoa agar saya kembali kepada Tuhan sebab sangat berat dugaan yang Dia berikan.

Kehidupan saya berubah apabila di tempat kami gereja menganjurkan seminar penguatan iman dan saya mengambil peluang itu untuk berdoa agar saya tidak lagi menjadi gay. Saat itulah saya benar2 berterima kasih kepada Tuhan sebab dia menunjukkan kekuasaanNya kepada saya sehingga saya menangis tersedu sedan sebab bisikan di telinga saya berbunyi begini,

‘Saya maafkan kamu. Kembalilah, jangan kembali ke hidup kamu yang lama itu’ memang boleh dikatakan mukjizat sebab doa saya didengar dan sehingga itulah saya sudah mengenali Tuhan dan saya benar2 serius dalam pelayanan saya.

Tapi syaitan tetap syaitan, godaan tetap ada, saya jatuh kembali dan saya tersuka pada bff saya tu balik. Waktu tu semasa di tingkatan 4. Saya tersuka dia balik dan saya mendekatkan diri saya semula kepada dia. Tapi, dia menjauhkan diri dari saya sehingga kehidupan saya terganggu.

A little throwback la, bulan Disember nak masuk form 4, saya mengaku saya pernah suka kat dia tapi pada masa yang sama saya berterima kasih kepada dia sebab Tuhan jadikan dia alatNya untuk mengubah saya. Dan dia jugalah bff saya yang pertama tahu tentang kehidupan saya. Sebab itu kot dia menjauhkan diri dari saya sebab saya jatuh semula dan saya tidak suka, saya jadi CINTA dekat dia walaupun dia masa tu ada gf.

Masa itu jugalah hati saya remuk redam dan saya jadi tidak keruan tapi Tuhan menyelamatkan saya semula. Sejak hari itu, saya mula menjauhkan diri dari bff saya sehingga isu persahabatan antara kawan baik berlaku sebab daya menjauhkan diri. Dia marah kat saya tetapi demi dia dan orang sekeliling saya harus dan pada masa itu saya berserah semuanya pada Tuhan sahaja.

Saya hanya mampu beritahu saya trauma tali saya tidak mampu katakan sebab apa. Saya jadi trauma apabila saya diberikan jalan pertaubatan dalam bentuk rakan sejantina saya pula akan melampaui batas. Namun begitu sejak hari itu persahabatan kami pulih walaupun tidak seerat dulu.

Kini saya serahkan saja semua kehidupan saya pada Tuhan. Saya berdoa selalu agar saya pulih sepenuhnya dan kini pengalaman saya pun banyak mengajar saya sehinggakan kawan lelaki saya sangat kurang kerana ketakutan perkara yang sama akan terjadi. Kini saya belum pulih sepenuhnya dari dunia gay tapi saya sudah nampak perubahan diri saya yang dulu dan kini sangat jauh berbeza.

Saya percaya yang banyak gay diluar sana yang perlukan pertolongan tapi seringkali dicemuh dan dihina orang lain. Sejujurnya saya pun kasihan kerana mereka diperlakukan sedemikian namun begitu saya berdoa agar Tuhan pertemukan mereka dengan seseorang yang mampu mengubah mereka.

Terlalu banyak peristiwa pahit yang dialami semasa ingin bertaubat dari kehidupan duniawi sebagai seorang gay. Minda pun kena positif gak kalau nafsu meningkat cepat2lah ingatkan diri m4ti nanti akan dihakimi Tuhan. Jangan kerana keseronokan dunia kita lupa akan Tuhan. And bagi yang ada kawan2 gay atau lesbian tu, tolonglah doakan mereka agar diberi jalan pertaubatan. Anda mungkin melihat mereka enjoy dengab dunia mereka tapi hati manusia tetap manusia.

Kalau ada pertaubatan dalam diri mereka yang anda nampak, bantulah mereka. Tidak semestinya anda yang normal sebagai seorang pendosa anda masuk neraka tahap pertama yang LGBT tahap 3. Tidak semestinya. Kalau anda ada rakan-rakan yang suddenly open up as LGBT, bantulah mereka secara personal. Cabaran memang banyak tapi Tuhan mampu berikan jalan.

Sekian perkongsian saya yang tunggang langgang. Banyak nak diceritakan tapi masa terlalu singkat untuk menaip. Semoga perkongsian saya dapat membantu menyuntik hati2 mereka yang songsang kehidupannya untuk kembali ke pangkal jalan. Adios my friend.

P/s: Banyak pengalaman tapi jari penat nak menaip walau bagaimanapun semoga bermanfaat.

– Biarlah Rahsia (Bukan nama sebenar)

Hantar confession anda di sini -> https://iiumc.com/submit